Selasa, 31 Januari 2017

Tulak ka Sumatera

Rabu, 1 Februari 2017


Takabul hajat Dugal, marga kabisaannya dalam bidang tulis manulis, inya ditulakakan urang bajalanan mangulilingi Pulau Sumatera.

Barataan biaya akumudasi, tranpurtasi, kunsumsi salama disana ditanggung urang. Inya tinggal basangu tas baisi pakaian wan sangu.

Inya tinggal duduk manis haja. Namun saban hari inya harus manulis hasil parjalanan ka blug atawa pisbuk wan midia lainnya.

Pamulaan Dugal ka Aceh. Dugal bakunjung ka babarapa tampat manarik. Kaya Museum Tsunami, Masjid Baiturrahman, Kantor Gubernur Aceh, wan Kantor Redaksi Serambi Indonesia. Sakitar babarapa hari di Aceh Dugal malanjutakan parjalanan ka Sumatera Barat.

Singgah di Padang. Malihat lomba pacu itik, ka jumbatan akar, wan lain-lain. Tarus ka Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Jambi, Riau, Bengkulu wan Lampung. Banyak pangalaman Dugal salawas inya ka Sumatera.

Kada lupa bila singgah di satiap parupinsi inya manukar ulih-ulih has wan surat kabar di satiap kuta nang ada. Jua Dugal jarah ka makam-makam ulama tarkanal di satiap parupinsi nang dikunjunginya. Tantu inya kada ingat singgah di masigit ganal nang ada disana, salain gasan ibadah jua mangagumi bangunannya.

Samuaan hasil parjalanan inya tulis dalam bantuk ripurtasi dilangkapi lawan gambar sabagai panunjang.

Gasan kanang-kanangan, bahwa inya parnah ka sana. Jua Dugal salalu bagambar lawan kakanakan wan bibinian di parupinsi nang inya datangi, bukti inya akrab lawan lawan warga disana. (ahu)

Kaltim Touring 2016

Rabu, 1 Februari 2017


Senin, 30 Mei 2016
Berkumpul di Taniran pukul 10.00 WITA, untuk berangkat bersama-sama menuju Kalimantan Timur. Singgah di beberapa tempat. Di Barabai, kernet ada yang dicari.

Singgah di perbatasan Kalsel-Kaltim, di Gunung Halat. Shalat Dzuhur dan makan siang. Singgah di SPBU. Naik ferry Panajam-Balikpapan. Snggah di sebuah masjid di Balikpapan untuk makan malam. Sampai di Samarinda sekitar pukul 23.00 WITA. Tidur.

Selasa, 31 Mei 2016
Makan pagi. Sebelumnya jalan kaki  kemuara jalan. Ziara ke makam-makam yang ada di Kutai Lama dan Tenggarong. Bermalam di tempat Acil Iyam, dekat Pegadaian Samarinda.

Rabu, 1 Juni 2016
Makan pagi. Ke Islamic Center Kaltim di Samarinda. Ke Pantai Lamaru Balikpapan. Pulang naik ferry. Singgah di sebuah masjid di Panajam untuk makan malam.

Kamis, 2 Juni 2016
Dalam perjalanan pulang menuju Kandangan. Shalat Shubuh di sebuha masjid di Kabupaten Tabalong. Singgah di Barabai beli oleh-oleh.

Kegiatan PMR MTsN Angkinang

Rabu, 1 Februari 2017








Anggota Palang Merah Remaja (PMR) Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) Angkinang, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS) bukan hanya berkutat dalam bidang kepalangmerahan di madrasah, tapi juga turut membantu menjaga lingkungan.

Dengan ikut terlibat langsung membersihakn areal madrasah agar terlihat indah dan rapi. Mereka ikut membersihkan beberapa bagian di tepi Sungai Angkinang, yang berada tak jauh dari MTsN Angknang.

Sehingga aliran sungai tak terganggu. Hal ini penting ditanamkan sejak dini. Sebagai bentuk rasa peduli pelajar terhadap lingkungan, terutama sungai, agar tetap lestari sepanjang waktu. (ahu)

Lima Pantai yang Pernah Dikunjungi

Rabu, 1 Februari 2017


Seumur hidup saya, baru ada lima pantai yang pernah saya kunjungi. Kebanyakan berada di Kalimantan Selatan, sisanya di Kalimantan Timur.

Tujuan ke pantai dalam rangka rekreasi bersama rombongan. Di Kotabaru saya pernah ke Pantai Gedambaan / Sarang Tiung bersama rombongan Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN)  Angkinang, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), tepatnya tahun 2009 silam.

Lalu ke Pantai Batakan di Kabupaten Tanah Laut, pertama bersama rombongan PSBR Budi Satria Banjarabaru tahun 2000 dan bersama rombongan Organisasi Siswa Intra Madrasah (OSIM) MTsN Angkinang tahun 2015.

Kemudian ke Pantai Takisung bersama rombongan MTsN Angkinang, sudah beberapa kali ke sana, sejak tahun 2005 hingga sekarang.

Kemudian ke Pantai Angsana dua kali, pada tahun 2015 dan 2016 bersama rombongan MTsN Angkinang. Terakhir ke Pantai Lamaru di Balikpapan, tahun 2016 bersama rombongan MTsN Angkinang. (ahu)

Foto-Foto Saat Ziarah ke Tenggarong

Rabu, 1 Februari 2017












Di Makam Haji Abu Thalhah Tenggarong Kaltim

Rabu, 1 Februari 2017












Keong Mas Resahkan Petani Angkinang

Rabu, 1 Februari 2017


Saat ini petani di Desa Angkinang Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS) tengah diresahkan adanya hama keong mas di lahan pertanian mereka.

Hal ini tentu saja membuat mereka khawatir akan kelangsungan tanaman padi mereka yang baru ditanam beberapa minggu.

Akibatnya petani harus bekerja keras secara manual memerangi keong mas tersebut. Dengan cara memungut satu persatu, lalu dibuat ke dalam ember atau karung.

Kemudian setelah terkumpul banyak dibuang ke tempat yang jauh dari sawah. Serangan keong mas menyebabkan tanaman padi mati, tidak bisa tumbuh lagi. Kerugian akan ditanggung para petani akibat hal ini. (ahu)